Hadrotus Syeikh Ali Wafa, Sikap Tawaddu’ dan Prestasinya yang gemilang (Bagian 1)

Hadrotus Syeikh Ali Wafa Muharror Ambunten Sumenep
Al-Mahgfurlah Al-Arif Billah Hadrotus Syeikh Ali Wafa Muharror Ambunten Sumenep

Hadrotus Syeikh Ali Wafa Muharror Ambunten Sumenep, merupakan salah satu Mursyid Silsilah ke 44 dalam Tarekat Naqsyabandiyah Ahmadiyah Mudzhariyah Gersempal. Dalam sejarahnya Hadrotus Syeikh Ali Wafa berbai’at atau masuk tarekat Naqsyabandiyah Ahmadiyah Mudzhariyah melalui Hadrotus Syeikh Ahmad Jazuli Tengginah Tattangoh Proppo Pamekasan, akan tetapi sebelum Hadrotus Syeikh Ahmad Jazuli menunjuk penggantinya beliau telah dipanggil Yang Maha Kuasa. Kemudian Hadrotus Syeikh Ali Wafa melanjutkan aktifitas dalam tarekat tersebut kepada Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah, seorang mursyid dari pesantren Sumber Papan Pamekasan yang merupakan ayah kandung Hadrotus Syeikh Abdul Wahid Hudzaifah, sampai akhirnya Hadrotus Syeikh Ali Wafa diangkat sebagai mursyid. Selain itu, Hadrotus Syeikh Ali Wafa juga diangkat oleh Hadrotus Syeikh Ahmad Sirojuddin dari Kaju’ Sampang. Sehingga dalam tarekatnya, Hadrotus Syeikh Ali Wafa memiliki tiga guru. Beliau melahirkan tujuh mursyid penerusnya salah satunya ialah Hadrotus Syeikh Abdul Wahid Hudzaifah, sebuah prestasi yang cukup gemilang. Di masa kepemimpinan Hadrotus Syeikh Ali Wafa, beliau mengutus murid kesayangannya, Hadrotus Syeikh Abdul Wahid Hudzaifah untuk melakukan syiar dan penyebaran tarekat di beberapa wilayah, termasuk beberapa kepulauan di wilayah Sumenep, di antaranya Pulau Sepudi dan Pulau Ra’as (yang kini menjadi wilayah basis jama’ah Naqsyabandiyah Gersempal). Hadrotus Syeikh Abdul Wahid Hudzaifah dengan semangat juang yang tinggi melakukan syi’ar dan dakwah seperti tidak pernah mengenal lelah.

Hadrotus Syeikh Ali Wafa diangkat menjadi mursyid tarekat naqsyabandiyah oleh Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah. Konon, ketika tiga hari sebelum wafatnya Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah, beliau mendapat isyaroh bahwa penerusnya ialah Hadrotus Syeikh Ali Wafa. Kemudian Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah memanggil muridnya tersebut untuk datang ke Sumber Papan. Setelah Hadrotus Syeikh Ali Wafa menemui gurunya tersebut, Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah menyampaikan tentang isyaroh tersebut kepada Hadrotus Syeikh Ali Wafa dan menunjuknya sebagai mursyid. Akan tetapi Hadrotus Syeikh Ali Wafa yang memiliki sikap tawaddu’ yang tinggi, menolak untuk diangkat sebagai mursyid. Setelah berkali-kali Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah meminta beliau untuk menerima sebagaimana maksud isyaroh tersebut tetapi tetap saja tidak berhasil, akhirnya beliau berkata: “Kyai Ali Wafa, lalu bagaimana nasib tarekat Naqsyabandiyah kedepan jika sampeyan tetap berpendirian seperti ini,” maka akhirnya Hadrotus Syeikh Ali wafa menerima, tetapi masih mengajukan syarat kepada Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah, yakni beliau siap diangkat dengan syarat tidak dipanggil mursyid, tetapi cukup dengan sebutan haddamnya Hadrotus Syeikh Ahmad Hudzaifah. Begitulah keluhuran akhlak Hadrotus Syeikh Ali Wafa Muharror QS, semasa dirinya memegang kepemimpinan di Tarekat naqsyabandiyah…. Bersambung ke Bagian II (Sumber Informasi: seperti yang di ceritakan oleh Al-Arif Billah Hadrotus Syeikh Ahmad Ja’far Qs).

اللهم اجعلنا من المحسوبين عليهم ومن المنسوبين اليهم ووفقنا لما تحبه وترضاه ياارحم الراحمين

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*