Para Imam Khawajagan, mengaji Kitab Dzauqus Shufiyah di PP. Darul Ulum II Al-Wahidiyah

Kitab Dzauqus Shufiyah Karya Al-Maghfurlah Al-Arif Billah Hadrotus Syeikh KH. R. Abdul Wahid Khudzaifah Qs.

Kamis (9/3) di adakan pertemuan dengan Para Imam Khwajagan Naqsyabandiyah Ahmadiyah Mudzhariyah Gersempal yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Acara musyawarah ini dipimpin oleh Al-Mursyid Al-Kamil Al-Arif Billah Hadrotus Syeikh KH. R. Ahmad Ja’far Abd. Wahid Qs. Pertemuan yang ditempatkan di PP. Darul Ulum II Al-Wahidiyah Gersempal ini membahas tentang persiapan Majlis Dzikir, Haul Akbar Masyayikh Thariqat An-Naqsyabandiyah Gersempal dan Malam Nishfu Sya’ban 1438 H yang insyaallah akan dilaksanakan pada hari Kamis, 11 Mei 2017 / 15 Sya’ban 1438 H di pesantren tersebut.

Setelah itu, Hadrotus Syeikh KH. R. Ahmad Ja’far Abd. Wahid Qs. Memberikan Kitab Dzauqus Shufiyah Karya Al-Maghfurlah Al-Arif Billah Hadrotus Syeikh KH. R. Abdul Wahid Khudzaifah Qs. kepada seluruh Kepala/Imam Khwajagan yang kemudian dilanjutkan pengajian perdana oleh beliau di bagian awal kitab serta sekilas tentang keutamaan kitab tersebut. Kegiatan pengajian kitab ini rencana akan diteruskan oleh Para Imam Khwajagan  kepada Ikhwan Akhowat naqsyabandiyah Gersempal diwilayahnya masing-masing. Menurut Hadrotus Syeikh, bahwa kitab tersebut menjadi pedoman bagi pengamal thoriqoh Naqsyabandiyah Gersempal.

Kitab Dzauqus Shufiyah, merupakan salah satu kitab diantara beberapa kitab lainnya yang dikarang oleh Al-Maghfurlah Al-Arif Billah Hadrotus Syeikh KH. R. Abdul Wahid Khudzaifah Qs (Silsilah Mursyid ke -45), dimana kitab tersebut telah mendapat restu dari guru beliau (mursyid sebelumnya) yakni Al-Maghfurlah Al-Arif Billah Hadrotus Syeikh KH. R. Aliwafa Muharror Qs. untuk menjadi referensi/rujukan bagi pengamal Thoriqoh Naqsyabandiyah Ahmadiyah Mudzhariyah.

Selain itu, karya beliau yang lain diantaranya Kitab Anni’am fi Nadhmil Hikam, kitab tasawwuf, Al Anwarussathi’ah kitab balaghah, Milhul Bayan, khusus ilmu bayan cabang dari balagah, dan Alminahul Ladunniyah sarah dari Faroidul Bahiyah. Ada juga, Taisirul Murodat‎, sarah dari Warokot, dan Kasyful Ghawamidu ilmu  faroid, dan masih banyak yang lainnya. Kitab terakhir yang dikarang beliau adalah An-Ni’am Fi Nadhmil Hikam yang rampung menjelang kepergian beliau. Sementara ada satu kitab yang belum rampung hingga akhirnya beliau pulang ke rahmatullah, yaitu Kitab Madzhahibul Arba’.

Tampak Al-Mursyid Al-Kamil Al-Arif Billah Hadotus Syeikh KH.R. Ahmad Ja’far Abd. Wahid Qs. bersama para Imam Khwajagan Naqsyabandiyah Gersempal

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*