Sayyidina Muhammad Baba As-Sammasi RA. Silsilah Mursyid ke-15

Sayyidina Muhammad Baba As-Sammasi RA (Syeikh Baba). Beliau adalah salah satu pembesar dan Imam Throriqoh Naqsyabandiyah. Adapun Beliau Quddasa Sirruh (Qs). Di jalur Thoriqoh Naqsyabandiyah Ahmadiyah Mudzhariyah Gersempal masuk dalam silsilah Mursyid ke-15.

Diceritakan bahwa karomahnya beliau sangat banyak, salah satunya adalah disa’at Syeikh Muhammad Bahauddin An-Naqsyabandi berada didalam kandungan, Syeikh Baba As-Sammasi Qs bepergian dengan para murid-muridnya hingga sampai ke suatu desa yang bernama Qosrul Arifan (tempat kelahiran Syeikh Muhammad Bahauddin An-Naqsyabandi Qs.) kemudian beliau Qs. berkata kepada murid-muridnya: “saya mencium harumnya orang yang makrifat di desa ini”.

Beberapa hari kemudian Syeikh Muhammad Baba As-Sammasi Qs melewati kembali tempat tersebut yaitu Desa Qosrul Arifan bersama murid-muridnya, kemudian beliau kembali berkata kepada murid-muridnya yang menyertai perjalanan tersebut: “Saya mempunyai firasat, bahwa bau harumnya semakin dekat” (Disa’at tersebut Syeikh Muhammad Bahauddin berusia 3 hari dari kelahirannya).

Setelah itu Syeikh Muhammad Bahauddin dibawa sowan oleh kakeknya kepada Syeikh Muhammad Baba As-Sammasi Qs. Kemudian Syeikh Baba menatap kearah Syeikh Bahauddin Qs yang pada waktu tersebut, beliau masih bayi. Kemudian Syeikh Baba Qs. Berkata kepada murid-muridnya: “Inilah dia yang saya maksud, orang yang makrifat dengan pertanda bau harum tersebut, insyaallah tidak akan lama lagi anak ini akan menjadi pemimpinnya mahkluk”. Kemudian Syeikh Baba Qs. Memandang ke arah Sayyid Amir Qulala Qs. Sambil berkata: Aku titip anakku ini (Syeikh Bahauddin Qs) kepada engkau untuk dirawat dengan hati-hati, akan tetapi jika engkau lalai, maka aku tidak akan ridho kepadamu selamanya. Kemudian berkata Sayyid Amir Kulala Qs. “Insyaallah selamanya saya akan merawat dengan hati-hati terhadap anak yang memiliki kemulyaan ini”

Pada suatu hari Syeikh Baba Qs. bepergian bersama para murid-muridnya dan bertemu dengan Sayyid Amir Kulala Qs yang sedang berlatih gulat di lapangan olahraga. Kemudian Syeikh Baba Qs. berdiri dan menatap yang tertuju kepada Sayyid Amir Qulala Qs. Yang sedang berlatih. Kemudian ada salah satu muridnya (Ikhwan) berkata dalam hatinya: “Kenapa Syeikh Baba Qs. Beliau orang sangat mulya, berkenan berdiri memperhatikan orang yang ahli bid’ah ini?”. Kemudian Syeikh Baba Qs seketika menatap kepada murid-muridnya sambil berkata:” Apakah kalian tahu? Bahwa di antara orang-orang yang berlatih gulat ini, terdapat seseorang yang bisa diminta barokahnya”. Kemudian lanjutnya: “Aku bermaksud menyempurnakan orang tersebut”. Kemudian Syeikh baba menatap ke arah Sayyid Amir Qulala Qs. dengan pandangan Haibah yang kemudian membuat Sayyid Amir Qulala Qs. Mengalami jadzbah.

Setelah itu Syeikh Baba Qs. Kembali pulang ke kediamannya, akan tetapi Sayyid Amir Qulala Qs. Mengikuti beliau dari belakang hingga ke kediaman Syeikh Baba Qs. Kemudian Sayyid Amir Qulala Qs. Dibawa ketempat kholwat oleh beliau Qs dan kemudian di tawajjuh dan di ajari tentang bab-bab ilmu mengenai thoriqoh.  Kemudian berkata Syeikh Baba Qs kepada Sayyid Amir Qulala Qs: “Mulai hari ini kamu menjadi anakku”. Semenjak itu Sayyid Amir Qulala Qs mengabdi kepada Syeikh Baba Qs selama 20 tahun, dan menyibukkan dirinya dengan dzikir dan tafakkur dan ibadah lainnya, hingga akhirnya beliau diangkat sebagai salah satu kholifah Syeikh Muhammad Baba As-Sammasi Qs.

اللهم اجعلنا من المحسوبين عليهم ومن المنسوبين اليهم ووفقنا لما تحبه وترضاه ياارحم الراحمين

Diterjemahkan dari Kitab “An-Nurur Rohmani Fi Manaqibi Masyayihina An-Naqsyabandiy” oleh K. Abdul Hamid Roqib Wakil Sekretaris Umum Pengurus Pusat SITQON.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*